Minggu, 06 Mei 2012

Tiba-tiba aku merindukanmu...


Untukmu 
dan untuk kita semua


Sebut saja kisah karena  ini  pasti  berakhir
Mula-mula kita semua  bertemu dalam tubuh berlumpur  dan berpasir 
Dalam pandangan yang asing  dan bertanya-tanya
Teriakmu,  terikakku, teriak kita semua
Aku tak  mengenalmu, begitu juga kau dan mereka
Hingga akhirnya waktu pun membiasakan kita
Bagaimana menyatu dalam bau yang  sama
Bagaimana memakai baju yang  tak dicuci  dua kali
Menyanyikan mars korpri di pagi hari
Dan himne praja di malam hari
Disini kita tahu ada kapal selam yang tak  pernah lelah timbul dan tenggelam
Dari sini juga kita belajar betapa berartinya kulit pisang harus dikupas sebelum dimakan

Ada serambi yang harus dijaga
Ada hormat dan izin lewat yang tak putus-putusnya
Kita  melihat dalam tatapan yang sejenis
Entah itu disebut marah atau dongkol
Atau mungkin kantuk yang tak tertahankan
Kita berseru dalam satu suara
Melangkah dalam derap yang  seirama
Berpegangan tangan
Memeluk dan saling melepas tangis serta tawa

Jika dulu kau merasa sepi
Percayalah kau  tak sendiri
Karena kita semua ada untuk menemani

Tiba-tiba aku merindukanmu
Merindukan mereka
Merindukan kita semua
Di dalam rasa yang kusebut HARU
Izinkan aku bersamamu lagi
Walau hanya sedetik saja
Sebelum kita benar-benar berbalik kanan hari ini
Semoga kita masih saling tersenyum nanti
Masih menyapa jika bersinggungan
Dan mengangkat tangan bila berpapasan
Serta tak pernah berhenti untuk peduli pada sekitarmu

Maka di dalam haruku dan harumu
Senandung ini tak putus-putusnya  kusisipkan : 
“Abdi Praja Darma Satya Nagara….
Abdi Praja Darma Satya Nagara…."




Didedikasikan untuk Siswa Prajabatan Gorontalo Utara 2012 



sumber gambar : http://rileymagnus.files.wordpress.com/2011/07/hands_together_1732x1475.jpg


Spesial untuk angkatan 13 dan 14, 
karena kalian senyum ini tak pernah lepas ^_^
bersama rindu yang menyusul dibelakangnya :)

1 komentar:

Schatzi Room mengatakan...

wahhh,langsungka juga rindu teman2 prajabku..abdii praja darma satyaaa..:D